Polemik Harga Air PDAM, Bupati Malang Rendra Kresna: Kami Minta Kontribusi Sewajarnya, Nggak Usah Menang-menangan

Bupati Malang Dr H Rendra Kresna kembali menyinggung kontribusi PDAM Kota Malang dalam acara peletakan batu pertama pembangunan kantor pusat PDAM Kabupaten Malang, Rabu (09/08). (Nana)
Bupati Malang Dr H Rendra Kresna kembali menyinggung kontribusi PDAM Kota Malang dalam acara peletakan batu pertama pembangunan kantor pusat PDAM Kabupaten Malang, Rabu (09/08). (Nana)

BANYUWANGITIMES, MALANGBupati Malang Dr H Rendra Kresna kembali menyampaikan permasalahan mengenai mandeknya komunikasi antara Pemerintahan Kabupaten Malang dengan PDAM Kota Malang terkait perjanjian pengelolaan air sumber Wendit, Pakis. Dia menilai perlu ada pembicaraan lanjutan untuk mencari titik temu.

Rendra juga menyinggung bahwa kompensasi yang dibayarkan PDAM Kota Malang selama ini sangatlah kecil dan tidak berimbang dengan anggaran pengelolaan sumber mata air yang dipakai dan dijual kepada masyarakat kota. "Hal ini tentunya perlu adanya komunikasi ulang dari ke dua belah pihak. Jangan sampai terjebak kepada menang-menangan," tandasnya dalam sambutan dan peletakan batu pertama pembangunan kantor pusat PDAM Kabupaten Malang, Rabu (09/08).

Masalah kontribusi PDAM Kota Malang dengan Pemerintahan Kabupaten (Pemkab) Malang dipicu adanya kerja sama yang tidak seimbang dalam persentase keuntungan. Pemkab Malang hanya kebagian Rp 80 per meter kubik dari PDAM Kota Malang selama ini. Padahal, air yang dipakai oleh PDAM Kota Malang dijual kepada pelanggan dengan kisaran Rp 3.000 sampai Rp 3.500 per meter kubiknya.

Bupati Malang Rendra Kresna pada saat akan meletakkan batu pertama pembangunan kantor pusat PDAM Kabupaten Malang, Rabu (09/08) (Nana)

Nominal Rp 80 per meter kubik inilah  yang membuat berbagai kalangan di Kabupaten Malang meminta adanya perubahan harga kepada PDAM Kota Malang. Bahkan pihak DPRD Kabupaten Malang sudah memberikan sinyal keras agar tidak usah diperpanjang kerja samanya dan aliran air yang berasal dari sumber Wendit ditutup.

"Kami hanya meminta harga yang wajar dan layak. Bukan untuk kami hasilnya, tapi untuk masyarakat yang memiliki sumber air tersebut," tandas Rendra yang juga mengatakan sumber mata air wajib dijaga dan dirawat secara berkala untuk mengantisipasi semakin susut dan berkurangnya debit air.

"Dan ini telah mulai banyak terjadi karena sumber mata air tidak terjaga dan dieksploitasi secara terus-menerus tanpa adanya perawatan," imbuh ketua DPW Partai NasDem Jawa Timur ini.

Pemkab Malang secara resmi juga telah mengirim dua kali surat resmi kepada PDAM Kota Malang dalam rangka menyelesaikan masalah tersebut, tapi belum menghasilkan kesepakatan apa pun.

Rendra berharap banyak, jangan sampai Pemkab Malang terpaksa mengambil tindakan terakhir karena komunikasi tidak berjalan dan pihak PDAM Kota Malang bersikukuh dengan harga lama yang diberikan selama ini.

Tindakan terakhir yang ditegaskan oleh Rendra adalah pengambilalihan pengelolaan air dari PDAM Kota Malang ke PDAM Kabupaten Malang. "Kalau opsi ini yang dipakai, maka kota wajib bayar sesuai harga pasar kepada Pemkab Malang," ucap bupati yang konsen dengan permasalahan lingkungan hidup dan diganjar berbagai prestasi nasional seperti Nirwasita Tantra, Adipura, Proiklim Desa tahun ini tersebut.

Bahkan, apabila PDAM Kota Malang merasa telah menanamkan investasi dalam pengelolaan air bersih yang sumbernya dari wilayah Kabupaten Malang dan meminta untuk dikembalikan nilai investasinya, Rendra secara tegas akan mengembalikannya. "Tinggal dihitung saja berapa, nanti kami bayar. Tapi, bukan ini yang kami inginkan," ujarnya.

Rendra tetap percaya dengan kekuatan komunikasi dan musyawarah untuk mencapai mufakat. Menurut dia, segala hal yang melibatkan dua belah pihak, serumit apa pun, bisa diselesaikan dengan pikiran terbuka dan hati dingin. Apalagi permasalahan ini juga menyangkut hajat hidup orang banyak terhadap air yang merupakan kebutuhan pokok sehari-hari.

Sikap bupati Malang tersebut diharapkan bisa membuka komunikasi yang lebih baik dan bermanfaat bagi masyarakat luas, seperti yang disampaikan Syamsul Hadi, direktur utama PDAM Kabupaten Malang. "Itu harapan Pak Bupati dan kami sepakati untuk tindak lanjutnya. Kami hanya minta kontribusi yang layak dan wajar untuk kelestarian sumber mata air yang dipakai," ucapnya.

Rendra juga siap apabila permasalahan tersebut perlu diselesaikan dan difasilitasi di tingkat kepala daerah masing-masing. "Saya siap untuk itu. Ini demi kebaikan bersama. Sekali lagi, prinsipnya tidak menang-menangan dan kuat-kuatan," pungkasnya. (*)

Pewarta : Dede Nana
Editor : Lazuardi Firdaus
Publisher : Debyawan Dewantara Erlansyah
Sumber : Malang TIMES
  • Peletakan Batu Pertama Tandai Pembangunan Mapolsek Ajung

    Sebanyak 96 ribu warga Kecamatan Ajung, Jember, tidak lama lagi memiliki mapolsek sendiri. Pembangunan mapolsek itu ditandai dengan peletakan batu pertama yang dilakukan Kapolres Jember AKBP Kusworo Wibowo SH SIK bersama Bupati Jember dr H Faida pada Seni

  • Blusukan ke Pasar Banyuwangi, Emil Dardak Dielu-elukan Pedagang

    Bupati Trenggalek Emil Dardak benar-benar terkesan dan memberikan apresiasi positif dalam kunjungannya di Banyuwangi, Minggu (17/12/17). Bahkan calon wakil gubernur Jawa Timur yang akan berpsangan dengan Khofifah Indar Parawansa tersebut mengaku merasa s

  • Wayang Ajen Harjaba Ke-246 Dikemas Modern, Bikin Penonton Muda Tertawa

    Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata (Kemenpar) Republik Indonesia memberikan kado istimewa di Hari Jadi Banyuwangi (Harjaba) Ke-246 dengan mempersembahkan pertunjukan wayang ajen untuk masyarakat di ujung timur Pulau Jawa tersebut. Hal ini sebagai apres

  • Eddy Rumpoko Kirim Surat untuk Warga Batu, Begini Isinya

    Tiga bulan berada di ruang tahanan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) setelah ditangkap dalam operasi tangkap tangan (OTT) di rumah dinasnya, Wali Kota Batu (non-aktif) Eddy Rumpoko akhirnya menyampaikan pesan melalui dua lembar kertas kepada warga Kota B

  • Ini Barang Bukti yang Diamankan Polisi di Lokasi Ledakan

    Setelah menerima laporan dari korban AW, yang menerima paket berisi bom, petugas kepolisian Polres Pelabuhan Tanjung Perak langsung bergerak. Dengan mendatangi lokasi untuk melakukan olah TKP.

  • Terima Paket Misterius, Pria Ini Kaget Saat Dibuka Meledak

    Jelang datangnya Natal dan Tahun Baru ketenangan warga Kota Surabaya terusik. Yaitu dengan permasalahan terorisme dan sebuah bom yang meledak minggu ini.

  • Unisba Blitar Terima Kunjungan Asosiasi Pesantren Indonesia Kreatif

    Universitas Islam Balitar (Unisba) Blitar menerima tamu kunjungan dari Asosiasi Pesantren Indonesia Kreatif (APIK),Rabu (13/12/2017). Mereka berkunjung ke Unisba Blitar untuk bersilaturahmi dan berdiskusi rencana kerjasama diantara kedua belah pihak.

  • Kapolres Banyuwangi Sambangi Ponpes Mambaul Ulum Muncar

    Mengawali dinasnya sebagai orang nomor satu di jajaran korps baju cokelat di Telatah Blambangan, Kapolres Banyuwangi AKBP Donny Adityawarman SH SIK MSi mulai menyambangi beberapa tempat yang berada di wilayah hukumnya. Salah satunya adalah Ponpes Mambaul

  • Sertijab Kapolsek Jajaran, Kapolres Banyuwangi Instruksikan Ini kepada Jajarannya

    Kapolres Banyuwangi, AKBP Donny Adityawarman mengatakan, pergeseran maupun rotasi merupakan hal yang rutin, dan ini bagian dari dinamika kepolisian untuk meningkatkan kinerja sekaligus profesionalisme agar lebih mendekatkan diri kepada masyarakat.

  • Ini Dia 3 Tempat Wisata Untuk Melihat Keindahan Matahari di Yogyakarta

    Berada di tempat wisata yang berada di ketinggian memang mengasikkan. Jika berada di Yogyakarta maka beberapa tempat yang direkomendasikan adalah gunung Merapi dan Bukit Bintang. Namun tempat wisata di Yogyakarta yang hanya menghadirkan panorama indah dar

  • Launching Sahabat Sejati Ruliyono, Ada Hadiah Umrah bagi Kader Golkar Banyuwangi

    Launching Sahabat Sejati Ruliyono SH dan Pranaya Yudha Mahardika pada Minggu (10/12/17) dihadiri ribuan massa berkaus dan berbaju kuning dari wilayah daerah pemilihan (dapil) V. Bertempat di halaman rumah kader Golkar di Jalan Raya Genteng-Jember, Dusun T

  • Bapak dan Anak Deg-deg Serr Jelang Khitan

    Pagi jelang acara puncak peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW puluhan peserta Khitan Berkah BMH Perwakilan Jawa Timur bersama MalangTIMES berkumpul di halaman Musala Al Ikhlas Balearjosari, Minggu (10/12/2017). Meja daftar ulang peserta tak henti-hentinya

Redaksi: redaksi[at]banyuwangitimes.com

Informasi pemasangan iklan
hubungi : info[at]banyuwangitimes.com | marketing[at]banyuwangitimes.com
Top